RSP - treler perceraian. Nama panggilan seperti itu diciptakan oleh lelaki yang tersinggung oleh wanita

RSP - treler perceraian. Singkatan, yang popular di Internet, diciptakan oleh lelaki. Oleh itu, mereka memanggil seorang wanita yang kesepian dengan anak yang sedang mencari pengisap. Biasanya, CPD digunakan untuk tujuan menghina.

RSP bukanlah setiap wanita yang mempunyai anak, yakni pemikiran yang tunduk pada kelangsungan hidup demi anak. Dia sebelumnya berminat dengan kebolehan material seorang lelaki untuk menyokongnya dan seorang anak. Sekiranya anda percaya wanita, maka wanita ini sedikit. Sekiranya anda mendengar lelaki, maka ini adalah jenis yang sangat biasa.

RSP, dari sudut pandangan lelaki, pernah berkahwin dan melakukan segalanya untuk merosakkan keluarga. Kemudian RSP diperkenalkan ke dalam kehidupan orang baru dan mula melakukan parasit. Ini menimbulkan masalah baru untuknya, membuangnya anak untuk membesarkannya, dan berusaha merebut semua sumber material yang dipilih.

Setelah kuasa berada di tangan seorang wanita, dia mula mendorong suami baru, dan dia mendapati dirinya berada dalam situasi psikologi yang sukar. Mereka memberitahunya bagaimana bersikap, tempat menghabiskan wang, dengan siapa untuk bercakap dan tidak bercakap.

Ia berlaku tanpa disedari oleh seorang lelaki. Pada mulanya dia buta jika kekasihnya di tempat tidur, kelihatan hebat, memasak dengan baik, semuanya cantik.

Tetapi sebenarnya, seorang wanita keluar dari kulit bukan untuk kepentingan lelaki, tetapi untuk dirinya sendiri dan anak. Manusia bukan sumber untuk bukan. Setelah seorang wanita menggunakannya sepenuhnya, dia melemparkannya seperti kain dan mencari mangsa baru.

Ia berlaku bahawa lelaki menulis di forum, lebih buruk lagi. Satu atau dua treler wanita dari perkahwinannya sebelumnya tumbuh dan mengusir bapa bernama, yang memeliharanya selama bertahun-tahun, dari rumahnya sendiri.

Mangsa, sebagai peraturan, adalah lelaki, secara semula jadi baik. Ada juga yang bangga kerana mereka mengambil seorang wanita lemah yang tidak senang dengan seorang anak. Lelaki seperti itu telah diprogram sejak kecil, bahawa dia memikul tanggungjawab terhadap wanita itu, bahawa dia adalah nilai tertinggi dalam hidupnya. Pencerahan datang kemudian.

Mengenai treler, iaitu, anak itu, seperti yang dikatakan para pakar, RSP, sebagai peraturan, mempunyai anak yang sangat manja, dengan trauma atau watak yang mengerikan, yang dikaitkan dengan keruntuhan keluarganya.

Nasihat pakar seperti itu kepada lelaki yang berfikir sama ada mahu menikahi wanita dengan anak atau tidak: · lari, jika ternyata pengantin perempuan dibebani, · jika mungkin, cari semua butiran kehidupan masa lalu yang dipilih dan perceraiannya, lebih-lebih lagi dari "sumber bebas" tidak merobek dua atau tiga pekerjaan demi menjaga anak orang lain, · mencari wanita tanpa anak, dan ada banyak pekerjaan yang baik.

Pandangan wanita

RSP datang dengan lelaki, misogynis dan detektif.

Pandangan ahli psikologi

· Masalahnya bukanlah kehadiran lelaki atau ketiadaan wang untuk menyokong seorang wanita dengan anak, tetapi kesediaannya untuk menerima anak orang lain.

· Dianjurkan untuk memandang wanita bukan sebagai kuda betina, tetapi dari posisi cinta. Sekiranya ada cinta, maka tidak menjadi masalah bagi lelaki sama ada wanita itu mempunyai anak atau tidak.

· Sebagai ujian, anda boleh mengajukan soalan dengan teliti kepada seorang wanita apakah dia bersedia membesarkan anak orang lain.

· Anda harus berurusan dengan diri sendiri, dan bukan sama ada anda seorang yang idealis dan sukar untuk bergaul dengan orang yang sebenar.

· Demi hubungan bahagia di masa depan, lebih baik berhenti menganggap wanita sebagai CPF, dan anak sebagai treler.

Baca juga

Mengahwini wanita yang sudah bercerai dengan anak bererti memasuki hidup tanpa dikira

Suka. Langgan saluran. Kongsi artikel di rangkaian sosial, tinggalkan komen.

Artikel Berkaitan