Jenis api unggun: tujuan dan kaedah pembiakannya

Setiap orang yang sedang dalam perjalanan memburu, memancing, atau perjalanan mendaki biasa harus menghadapi unggun api. Mengenai jenis api unggun dan tujuannya akan dibincangkan kemudian.

Unggun api

Jenis api unggun dan tujuannya

Pertimbangkan jenis api unggun yang diketahui dan perbezaannya:

Hut

Jenis api unggun yang paling biasa dalam perjalanan mendaki adalah apabila balak dilipat pada sudut ke tengah, sementara kayu balak cukup cepat terbakar di tengah di bahagian atas, mengumpulkan bara utama di tengah. Jenis ini baik untuk memasak dengan cepat dalam keadaan berkhemah, memanaskan cerek. Ia tidak sesuai untuk pemanasan pada waktu malam, kerana panas utama tertumpu di tengah di satu tempat.

Hut

Baiklah

Ia berbeza dengan "pondok" kerana ia membolehkan anda memasak makanan dalam beberapa bekas pada masa yang sama. Pembinaannya terdiri daripada dua balak panjang yang terletak pada jarak pendek yang selari antara satu sama lain, dua lagi balak diletakkan di seberang dari atas.

Baiklah

Oleh itu, reka bentuk disusun sehingga ketinggian yang diperlukan tercapai. Penyediaan beberapa hidangan pada masa yang sama adalah mungkin kerana fakta bahawa oksigen yang diperlukan disediakan dan api menyebar merata sepanjang kayu bakar.

Harus diingat bahawa lebih baik menyalakan spesies ini dalam cuaca yang tenang, kerana jika tidak, api akan menyebar tidak merata.

Taiga

Sekiranya perlu untuk menyalakan api, yang akan menyala sepanjang malam, memberikan panas yang banyak, api taiga akan menjadi pilihan yang sesuai. Untuk pembinaannya, diperlukan dua baris kayu panjang tebal, di mana masing-masing 2 atau 3 balak perlu diletakkan. Baris ini harus bersilang pada sudut sedikit tepat di atas arang batu. Lebih-lebih lagi, baris pertama mesti diletakkan dengan susunan kayu yang padat antara satu sama lain di atas bara, dan yang kedua di atasnya dari atas pada sudut. Pembakaran kayu balak dicapai sepanjang keseluruhannya, tetapi sebahagian besar haba jatuh di persimpangan mereka.

Taiga

Lilin Finland

Tujuan unggun api "lilin" adalah memanaskan air untuk teh atau memasak makanan semasa berburu, memancing atau berkhemah semasa rehat sebentar. Api unggun seperti itu tidak dapat memanaskan kawasan yang besar di sekitarnya, kerana panasnya tertumpu di tengahnya. Untuk pembinaannya, kayu balak digunakan, bahagian atasnya dipotong menjadi 6-8 bahagian, bergantung pada ketebalannya. Penyusun kayu dengan kayu balak diletakkan di dalam perpecahan dan dinyalakan. Lilin mampu menyala selama kira-kira lapan jam, menghasilkan panas yang seragam di sekitarnya di kawasan kecil. Spesies ini sesuai untuk berkembang biak dalam cuaca hangat dan kering, kerana kumpulan ini tidak memerlukan pemanasan yang kuat, dan api unggun selamat untuk alam sekitar.

Lilin Finland

Nodia

Nodia dapat memanaskan sekumpulan orang sepanjang perjalanan sepanjang malam tanpa menambahkan kayu bakar, walaupun pada musim sejuk pada suhu rendah. Ia terdiri daripada tiga batang kayu tebal dan panjang dengan panjang sekurang-kurangnya dua atau tiga meter. Untuk menyalakan nodi, batu bara yang diperoleh semasa menyala api unggun biasa, yang dibiakkan di dekatnya, digunakan. Mereka ditaburkan di sepanjang satu batang kayu yang dilapisi, yang ditutup dari atas dengan kayu berus atau cabang cemara. Apabila mereka menyala, dua lagi diletakkan di kedua sisi log pertama. Untuk membuat api lebih cepat, anda perlu membuat takik dengan kapak dan menggulung sisi ini ke dalam api. Apabila mereka menyala, log lain diletakkan di atas takik ke api. Log dengan diameter lebih daripada 40 cm mampu membakar sepanjang malam.

Nodia

Perapian

"Perapian" juga digunakan untuk memanaskan kem malam. Ini menyediakan pembakaran kayu yang panjang, kerana reka bentuknya sedemikian rupa sehingga kayu balak yang lebih rendah terbakar, balak atas bergulung ke bawah dan mulai terbakar. Reka bentuk "perapian" terdiri dari empat batang kayu pendek, yang diletakkan dalam bentuk sumur, dan di salah satu sisinya dinding dibentangkan dengan ketinggian dua batang kayu. Untuk menahannya, dua pasak dengan kecondongan ke luar didorong masuk. Apabila balak terbakar di "sumur", kayu yang berada di "dinding" bergulung ke bawah. Api itu sendiri dibiakkan di dalam "perigi".

Perapian

Orang Polinesia

Api unggun Polinesia paling sering digunakan semasa hujan, ketika cuaca lembap dan lembap. Untuk membina struktur, anda perlu membuat lubang berbentuk kerucut, meruncing ke bawah, hingga kedalaman satu meter. Dinding lubang disusun dengan kayu balak, dan api unggun dibuat di bahagian bawah. Pemandangan api unggun Polinesia memberikan banyak arang batu, yang tetap panas untuk waktu yang lama, dan nyaman bukan hanya semasa hujan, tetapi juga dalam angin kencang.

Orang Polinesia

Bintang

Apabila terdapat kayu api yang sangat sedikit, anda boleh membuat api bintang yang disebut. Ini sangat menjimatkan dalam penggunaan bahan bakar, tetapi tidak boleh dibiarkan tanpa pengawasan, misalnya, pada waktu malam, kerana perlu memindahkan balak ketika mereka membakar dari pinggiran ke pusat. Bintang dibentangkan sehingga sepanjang jejari kayu api unggun dibentangkan panjang, di atas bara, bermula dari pusatnya. Sekiranya anda perlu mengekalkan api pada pembakaran perlahan, secara berkala memindahkan kayu baru ke lama, maka jenis ini adalah yang paling sesuai.

Bintang

Artikel Berkaitan