Rasa malu Sepanyol: dari mana ungkapan itu berasal dan apa yang boleh dimalukan orang Sepanyol

Adakah orang Sepanyol adalah negara yang paling memalukan? Jika tidak, dari mana ungkapan ini berasal. Ramai di antara kita sering menggunakan ungkapan ini, tetapi hanya sedikit yang memikirkan makna dan asal usul ungkapan ini. Biasanya, "rasa malu Sepanyol" diucapkan ketika kita malu terhadap seseorang, ketika seseorang tidak menghormati kita atau tingkah lakunya tidak sesuai dengan idea kita tentang standard kesopanan.

Tetapi apa kaitannya dengan Sepanyol?

Dari mana ungkapan "rasa malu Sepanyol" berasal?

Kebetulan seseorang di syarikat itu tidak bergurau dengan baik, tetapi kami malu dengan jenaka ini. Tetapi mengapa perlu menyebutkan Sepanyol? Kebetulan bahawa Sepanyol masih terlibat dalam rasa malu.

Versi # 1. Sepanyol masih beraksi

Teori yang paling popular, yang menyatakan ungkapan "rasa malu Ipanik", masih berlaku di Sepanyol. Dan perkara itu sama sekali tidak semestinya orang Sepanyol saling malu daripada kita, Rusia, atau bangsa lain. Hanya untuk pertama kalinya, definisi keadaan ketika kita tidak selesa secara psikologi dan kita merasa malu kerana seseorang muncul di Sepanyol. Pada asalnya, frasa ini terdengar seperti "verguenza ajena". Dan jika anda menerjemahkan ungkapan ini ke dalam bahasa Inggeris, maka frasa itu secara harfiah diubah menjadi ungkapan panjang, dan untuk mempermudah hidup mereka, mereka hanya mulai mengatakan "rasa malu Sepanyol. Ungkapan ini datang ke bahasa Rusia berkat terjemahan harfiah dari bahasa Inggeris.

Versi # 2. Nada nada Alkitab

Menurut teori lain, asal usul ungkapan "Spanish malu" mempunyai implikasi alkitabiah. Tradisi mengatakan bahawa Yudas bertobat dari dosa-dosanya dan menggantung dirinya di sebuah aspen. Dan bahkan pokok ini merasa malu kerana ditimbang oleh pengkhianat yang telah membunuh diri. Dan nama pokok "aspen" dalam bahasa Ibrani terdengar seperti "ispa" atau "aspa". Terdapat teori bahawa dari tanda ini berasal dari ungkapan "rasa malu Sepanyol".

Mengapa kita malu pada orang lain?

Malu dengan sendirinya jauh dari yang baru, dan geografi tentu tidak mempengaruhi kemampuan untuk mengalaminya, walaupun orang Sepanyol adalah orang pertama yang muncul dengan ungkapan ini. Tetapi apa yang membuat sebilangan besar orang tersipu atas kesalahan orang lain? Ahli psikologi tahu jawapan yang tepat.

Dia melanggar peraturan, tetapi saya malu. Kita memproyeksikan apa yang berlaku pada diri kita sendiri, kita tidak mahu mengalami rasa malu sendiri, mungkin setiap daripada kita mempunyai pengalaman dengannya. Apabila seseorang mengalami situasi yang canggung, kita secara automatik menulisnya sebagai pelakunya dan meletakkan diri kita di tempatnya, secara tidak sedar, tentu saja.

Kami melarang banyak diri . Yaitu, kita melarang diri kita untuk kelihatan bodoh dan janggal. Dan kekuatan larangan dalaman kita sangat hebat sehingga apabila seseorang masuk ke dalam situasi yang tidak masuk akal, kita tidak akan melihat apa yang sedang berlaku. Ahli psikologi yakin bahawa ini adalah tanda untuk tidak menerima diri kita seperti kita sebenarnya, dengan segala kekurangan kita.

Kami bertanggungjawab atas tindakan orang lain . Manifestasi yang paling mencolok dari perasaan ini adalah ketika seorang ibu malu dengan tingkah laku anaknya, kerana dia merasa kepemilikan dan percaya bahawa dia entah bagaimana dapat mempengaruhi keadaan.

Kita takut akan penolakan masyarakat. Semua orang tahu cerita dari zaman kuno ketika pengusiran dari suku adalah hukuman yang paling teruk. Kita merasa takut dengan pemikiran bahawa masyarakat boleh menolak kita kerana tindakan tidak masuk akal.

Kita mengenal pasti diri kita dengan orang lain , dan oleh itu kita menganggap diri kita sebagai saksi dan rakan sekerja dalam tindakan yang dilakukan oleh orang lain. Sebagai saksi kepada tindakan tidak masuk akal orang lain terhadap orang lain, kami mengatakan bahawa kami tidak akan pernah melakukannya dan mengalami tahap ketidakselesaan psikologi yang berbeza. Dan ternyata ini tidak dapat dielakkan. Dan banyak kajian oleh saintis mengesahkan ini.

Ahli psikologi mengatakan bahawa ya, kerana kesedaran kita dirancang supaya kita mengalami emosi yang tidak menyenangkan bukan hanya untuk saudara-mara dan rakan-rakan, tetapi juga untuk rakan sekerja, kenalan, rakan sebaya, atau orang lain yang serupa dengan kita dari segi jantina, warna, dan agama. Hebat kan?

Datang kepada pelajaran percuma di MELENE.ru dengan guru berbahasa Rusia dan orang-orang native, belajar bahasa asing supaya anda tidak berasa malu walaupun untuk diri sendiri!

Dan seperti biasa persoalan hari ini: Adakah anda pernah malu dengan orang lain?

Artikel Berkaitan