Dionysus - dewa anggur dan pesta pora

Kepentingan Dionysus untuk budaya dan agama Yunani tidak boleh dipandang tinggi. Dia dihormati dalam semua dasar Yunani dan seterusnya. Apa yang menarik orang ke hipotasis ilahi ini, dan mengapa tidak ada orang-orang Hellenes yang layak diabaikan oleh perayaan Dioin?

Dionysus (atau dalam tradisi Latin Bacchus) adalah dewa yang tidak jelas dan kontroversial. Ini, pertama-tama, adalah kepribadian pembuatan anggur dan kekuatan semula jadi, nafsu semula jadi, kebebasan dan kekerasan (oleh itu pengertian bacchanalia, yang digunakan sekarang). Dia membebaskan seseorang dari kerinduan dan kerisauan sehari-hari, adalah tanda bahawa harus ada masa kegembiraan, keseronokan, perayaan, yang berkaitan dengan kesenangan daging: minum, kerakusan, kegembiraan, tarian dan lagu. Orang Yunani yang bijaksana dengan pemujaan mereka “tidak ada yang lebih besar” tahu bahawa kadang-kadang diperlukan untuk melepaskan tenaga semula jadi, yang ditekan oleh peraturan peradaban dan sosial, dan melakukannya semasa cuti Dionysian.

Dionysus dari generasi dewa termuda. Zeus, ayah Dionysus, sering menipu isteri ketuhanannya Hera, dia juga menjadi gila dengan rasa cemburu dan kebencian terhadap pesaing dan bajingan. Seluruh beban kemarahan ini dipelajari oleh dirinya sendiri oleh ibu Dionysus, wanita fana Semele. Dia adalah puteri raja Theban. Tidak bersalah dia tidak dapat menahan serangan dari penguasa Olympus yang penyayang. Hubungan itu berlangsung lebih dari satu bulan sebelum Hera membalas dendamnya yang hamil. Menurut legenda, dia muncul kepadanya dalam bentuk perawat dan menaburkan keraguan dalam jiwanya: dengan menyindir ucapan, dia memujuk Semela untuk meminta kekasihnya untuk membuktikan bahawa dia adalah dewa petir. Biarkan, kata mereka, muncul dalam semua kehebatannya yang berkilauan dan membuktikan statusnya yang quo.

Bodoh Semela melanjutkan tentang dewi licik, yang mengajarnya bagaimana untuk memastikan bahawa Zeus tidak dapat menolak. Di tempat tidur cinta, dia pertama kali meyakinkan untuk bersumpah di perairan Sungai Styx (sumpah yang bahkan para dewa tidak berani putus) bahawa dia akan melakukan apa sahaja yang dia minta. Setelah mendapat persetujuan, dia menuntut pelukan di mana dia merangkul isteri ketuhanannya. Walau bagaimana pun dia memujuknya, Zeus tetap harus menepati janjinya. Mainan di tangan para dewa, Semele fana dibakar hidup-hidup dari pandangan ilahi visinya. Zeus, yang dalam keadaan putus asa, hanya berjaya mengeluarkan bayi pramatang dari badan ibunya yang tidak bernyawa. Agar dia tidak mati, ayah sendiri memutuskan untuk memberitahunya: dia menjahit janin ke pahanya dan dengan itu menyelamatkan anak itu. Ternyata, Dionysus dilahirkan dua kali: Semele pertama, kemudian Zeus.

Hera yang pendendam tidak meninggalkan budak lelaki itu, Zeus, yang takut akan nyawa anaknya, memberinya untuk membesarkan Ino, saudara perempuan Semela yang telah meninggal dunia, dan untuk mengelakkan isteri yang tidak dikenali itu mengenali anak itu, dia memujuk ibu saudaranya untuk membesarkan dan menggayakannya seperti seorang gadis. Oleh itu kewanitaan Dionysus. Motif ketidakpastian gender sering timbul dalam mitos Yunani. Kisah kelahiran Zeus atau penampilan luaran Dionysus, serta, misalnya, keperibadian Athena yang androgenik, tidak lebih dari sekadar usaha untuk memahami batasan seks, kehadiran ciri lelaki pada wanita dan sebaliknya.

Tetapi Hera tidak dapat tertipu dengan begitu mudah, tentu saja, dia memahami segalanya dan melunaskan anak tirinya: seperti yang anda tahu, ketika para dewa ingin menghukum kita, mereka kehilangan akal kita. Dionysus pergi berkeliaran di dunia: dia menerima kedua-dua kakitangan dan menjadi gila. Tenaga pengawalnya menemaninya - pelayan kultus Dionysus yang separuh bogel yang mengamuk, dan satira berkaki kambing, mabuk dan leka.

Dionysus terutama dewa pembuatan anggur, dalam pengembaraannya ia melambangkan penyebaran pokok anggur di Eropah, Asia, dan Afrika Utara. Salah satu teori yang menjelaskan kepentingan dan asal-usul mitologi mengatakan bahawa ini adalah sejenis prasejarah manusia, sebuah kisah tentang bagaimana dunia dibina ketika penulisan dan sains tidak wujud. Berkaitan dengan konsep ini, setiap putaran naratif mitologi adalah kisah simbolik mengenai peristiwa sejarah atau struktur sosial.

Tetapi arak kadang-kadang mabuk yang tidak biasa, oleh itu semua kekerasan, perbuatan gila Dionysus dan pengikutnya. Sebagai contoh, balas dendam terhadap raja Phrygian, Lycurgus, yang tidak mengenali keturunan Zeus di Dionysus, dan dengan rasa malu mendorongnya keluar dari Phrygia. Hukuman itu adalah kegilaan. Dengan kemarahan yang tidak terkawal, Lycurgus memotong anaknya menjadi kepingan. Masalah tanaman berikut memaksa orang Phrygia beralih ke Dionysus. "Kematian kepada raja" - itu adalah keputusan. Rakyat memerintah dengan kejam dan hebat dengan penguasa mereka.

Inilah hasilnya dan penguasa Theban Pentheus, yang tidak ingin menundukkan kepalanya di hadapan putra Zeus. Pengaruh Dionysus membuat semua wanita Thebes menjadi gila, dan mereka merobek Pentheus, dan ibunya memotong kepala anaknya dengan tangannya sendiri. Kampung halaman Semele akhirnya mematuhi kuasa Dionysus. Hasil pengembaraan Dionysus di dunia yang bertentangan adalah penubuhan pemujaannya di semua wilayah yang diketahui oleh orang Yunani kuno. Anggur telah menjadi minuman utama.

Jadi, Dionysus adalah keghairahan, keganasan, mabuk, kekuatan semula jadi yang produktif, cinta duniawi. Selalunya terdapat perbezaan antara prinsip Apollonistic dan Dionysian yang disebut dalam budaya, seni, atau sifat manusia. Sekiranya Apollo adalah cerminan keharmonian, ketertiban, hukum dan ukuran, maka Dionysus adalah kegembiraan, ketidakpuasan, daya tarikan fizikal. Yang pertama adalah cahaya murni dan ketelusan minda, yang kedua adalah kegelapan yang bersembunyi di setiap orang, kedalaman manusia bawah sedar dengan nafsu binatang yang gelap.

Tetapi tidak semuanya begitu mudah. Seperti dalam kehidupan, dalam mitologi tidak ada warna murni putih atau hitam; skala kelabu dan sisi belakang duit syiling sudah cukup. Dionysus adalah pasangan yang bahagia dan anak yang setia. Yang dipilihnya adalah Ariadne, puteri Kreta yang sama, anak perempuan Minos, yang membantu Theseus untuk menangani Minotaur dan keluar dari labirin. Wira itu dengan tidak bertanggungjawab melemparkan gadis itu ke salah satu pulau di Laut Aegean, tidak mahu hubungan yang sah dengannya. Dionysus, setelah jatuh cinta, bukan hanya menikah, tetapi juga membawa isteri muda dari fana ke Olympus - perkara yang tidak biasa. Mereka hidup bahagia selamanya, dan mereka mempunyai banyak anak.

Ketika semuanya dibangun dengan kuil-kuil duniawi dan pengorbanan untuk menghormatinya, Dionysos merawat ibunya yang sengsara. Dia turun ke Hades dan, setelah mempengaruhi Persephone, isteri raja dunia bawah, menyelamatkan Semela dari tempat tinggal orang mati, membawanya ke puncak ilahi. Seluruh keluarga akhirnya berkumpul.

Percutian Dionysus

Gambaran Dionysus tidak lengkap tanpa menyebutkan cuti untuk menghormatinya, yang mana ada empat tahun, semuanya berkaitan dengan tempoh pematangan dan penuaian anggur. Perayaan adalah perarakan, misteri, pengorbanan. Dionysius for the Hellenes adalah peluang untuk mengumpulkan semua, minum anggur, makan daging (tulang, isi perut, lemak dikorbankan, para penderma sendiri makan yang lain), melakukan upacara yang diperlukan. Simbol utama Dionysus semasa misteri ini adalah gambaran lingga.

Orang Yunani tidak dapat melakukan tanpa jenaka dan lagu yang nakal, kadang-kadang pesta. Diyakini bahawa Dionysus sangat berperanan. Tempat utamanya dihuni dalam ritual pujian lagu - pujian Dionysus, untuk iringan seruling atau kifara. Sebahagian dari percutian itu juga dilukis pemandangan dari kehidupan para dewa. Dari warisan ini kemudian muncul teater Yunani kuno, dan semua seni lyceum Eropah.

Percutian Dionysian - ini adalah sesuatu yang diberikan, yang pada zaman dahulu diperlakukan dengan penuh penghormatan. Ada legenda mengenai puteri Raja Minius, yang terlalu cemburu dalam pekerjaan dan tidak ingin terganggu dari rumah tangga dan anak-anak oleh kegembiraan dan kegembiraan. Dionysus, yang marah dengan keutamaan ini, menghukum mereka dengan kegilaan, yang mana Miniad mengoyakkan bayi mereka sendiri seperti binatang liar.

Pemujaan dewa pembuatan anggur telah menempuh jalan berduri yang panjang, ia didirikan dengan susah payah, ini dapat ditelusuri oleh mitologi, tetapi, pada akhirnya, Dionysus menjadi bangga sebagai tuan rumah para dewa. Dia adalah simbol alam, kekuatan semula jadi, dan, akibatnya, sifat manusia, ini membuatnya berhubungan dengan orang, pemujaannya memungkinkan seseorang merasa bebas dari sebarang batasan sosial dan merasakan kelebihannya sendiri.

Sekiranya anda menyukai siaran ini, suka (👍 - jempol), kongsi artikel ini di rangkaian sosial dengan rakan. Sokong projek kami, langgan saluran kami dan kami akan menulis artikel yang lebih menarik dan bermaklumat untuk anda.

Artikel Berkaitan